Bab 12

“Tolong jangan sesukanya memotret kami, ini adalah pelanggaran hak. “Anak sulung, Carlos mengingatkan dengan dingin.

“Kakak cantik boleh foto bersamaku, kakak ganteng tidak usah,” anak tengah, Carles terkekeh usil, “terbatas hanya untuk kakak cantik, ya!”

“Sst, kecilkan suara kalian, kalian bisa membangunkan Roxy!”

Anak bungsu, Carla mengulurkan tangan kecilnya yang lucu, memberi isyarat “ssh” kepada semua orang.

Roxy sedang tidur di pundaknya, kepalanya miring seperti pengait ikan.

“Gemas sekali. Adik kecil, bolehkah aku foto bersama kalian?” Beberapa kakak cantik mendekati mereka.

“Maaf, kami tidak menerima foto bersama.” ujar Carlos dengan dingin.

“Carlos, Carles, Carla, nenek sudah beli tiketnya, kalian sudah boleh masuk.”

Bibi Juni memegang tiket sembari memanggil mereka masuk ke dalam taman hiburan.

Tracy berbelanja di lantai atas. Sebuah toko branded anak-anak sedang mengadakan kegiatan diskon. Ia menyerbu masuk seperti panah yang melesat kencang, menyusup ke tengah kerumunan memilih pakaian diskon di rak display.

Saat itu, segerombolan orang berbaju jas hitam dan tinggi masuk ke dalam dengan teratur. Semua orang langsung mundur tiga meter, membuka jalan bagi mereka.

Ibu muda yang sedang memilih baju terhenti sebentar karena melihat itu. Semuanya mau tak mau menghentikan aktivitas mereka, leher mereka menjulur melihat ke arah luar sembari berdiskusi.

“Siapa mereka? Keren sekali.”

keren dengan setetan jas itu.

jantung Tracy berdegup kencang. Laki-laki bar,

gigolo pelunas

semua salah, mereka adalah pengawal

muda berponi dengan

Setiap orang

jeda beberapa saat, dia menambahkan, “Melihat situasinya, seharusnya

setampan ini, aku penasaran dengan wajah tampan

dan tinggi, atasannya pasti pendek, miskin

“Setuju... setuju...”

muncul wajah tampan Daniel yang menyebalkan. Pendek, miskin, jelek? Tampaknya tiga kata ini

menuju restoran

seorang pria arogan bertubuh tinggi dan

dari kejauhan, bukankah itu Daniel, Presdir

rasa familiar itu muncul kembali. Di

hiburan,

menemani mereka dari samping, beberapa orang tua juga mendatangi mereka. Bibi Juni

baru saja selesai buang air kecil dari toilet. la berjalan keluar dengan tangan kecilnya yang di dalam saku celana. Tiba-tiba ia menyadari ada

ada darah

Ia menemukan seorang pria berbaju hitam tergeletak di

menghentikan langkah

Bình Luận ()

0/255